Review Film Polaroid (2019): Pentingnya Bertabayyun

Apa yang kamu rasakan ketika mendapatkan hadiah yang disukai? Apakah akan melonjak karena kesenangan? Apa langsung membawanya pulang, atau yang lain? Apapun itu, mungkin saja yang kamu rasakan akan sama seperti yang dilakukan oleh Bird Fitcher di film Polaroid berikut ini.

Sepenggal Cerita Film Polaroid (2019)

Bird Fitcher (diperankan oleh Kathryn Prescott) bekerja paruh waktu di sebuah toko yang menjual barang-barang tua. Saat itu ia melihat suatu benda di dalam boks coklat berada di meja Tyler Drew (Davi Santos), rekan kerja Bird. Tyler memahami bahwa temannya itu gemar memotret. Jadilah ia memberi kamera polaroid tua itu kepada Bird yang didapatkannya dari penjualan garasi. Bird pun menjajal kamera yang terdapat inisial “RJS” itu dengan menjadikan Tyler sebagai objeknya. Tak dinyana Bird seperti melihat ada noda gelap di foto tersebut, tetapi diabaikannya.

Malamnya, Bird pun kembali membidikkan kamera, yang kali ini adalah teman-teman sekolahnya di acara pesta kostum, yaitu Mina, Davin, Avery, Casey, dan Connor (gebetannya Bird). Setelah terjadinya foto tersebut, Bird melihat foto Tyler bebas dari bayangan, lalu secara misterius berpindah ke foto Avery. Dan disaat yang bersamaan, Bird mendapat kabar dari Sheriff Pembroke bahwa Tyler telah tewas.

Baca Juga: Rekomendasi Film untuk Ditonton Pergantian Tahun Baru

Teman-temannya Bird berpose ketika Bird mengabadikan gambar dengan kamera polaroid itu (dok. IMDb) 

Tak lama kemudian, kabar Avery terbunuh pun terdengar.  Bird mencoba menghancurkan kamera itu dan memperingati teman-temannya yang berada di dalam foto tersebut. Devin pun langsung membakar foto grup, tetapi ketika api mencapai di gambar Mina lengannya tiba-tiba terbakar dan api tidak dapat dipadamkan. Jemari Casey sedikit hangus sebelum Bird memadamkan api dan foto itu pulih dengan sendirinya. Mina pun dilarikan ke rumah sakit guna menjalani operasi lengannya.

Apakah Mina dapat disembuhkan? Lalu bagaimana nasib teman-teman Bird yang ada di dalam foto tersebut? Cara apa yang harus dilakukan Bird agar ia dan teman-temannya tidak terbunuh? Siapakah RJS yang inisial namanya ada di kamera itu?

Baca Juga: Review Film Father and Son

Polaroid (2019) Film Thriller yang Menggugah Persahabatan

Siapa sih ya yang mau nyawanya terenggut, tentunya ingin tetap dalam keadaan hidup damai. Maka saat menyaksikan film berdurasi 88 menit berbahasa Inggris ini terlihat kualitas akting para pemainnya yang berkarakter. Mereka bisa totalitas memerankannya dengan arahan sutradara Lars Klevberg.

Dari sebuah kamera bisa menjadi sebuah ide cemerlang menghasilkan karya yang membuat diri bergidik. Soalnya saya nonton ini berusaha gak pas malam hari sih hehe, walau sih kalau bicara serem ya khas film Amerika. Jalan ceritanya pun cukup mengalir, meski dengan plot campuran dan masih tetap asik buat disimak.

Baca Juga: Review Film Pendek Pests

Bird Fitcher diperankan oleh Kathryn Prescott - (dok. IMDb)

Pengajaran akan pentingnya tabayyun menjadi hal utama yang saya sorot di sini. Tabayyun yang berarti mencari informasi sejelasnya dan lengkap. Hal ini perlu dilakukan agar kita tidak terlalu berprasangka terhadap sesuatu. Curiga boleh saja, tetapi jangan sampai memfitnah apalagi menuduh yang ternyata seseorang itu tidak bersalah. Dengarkan baik-baik dari berbagai sumber, barulah menarik kesimpulan dengan tenang dan putuskanlah.

Baca Juga: Review Film Time to Hunt

Kalau ditanya nonton film yang rilis tahun 2019 ini dimana? Tenang, nontonnya bisa di platform OTT kesukaan kamu. Bisa dikatakan hampir sama dengan Time to Hunt, film Polaroid mengetengahkan tentang persahabatan. Hanya saja genre thriller yang diangkat berbeda, bila yang Time to Hunt adalah film crime thriller (kriminal), sedangkan Polaroid supranatural thriller. Jadi kalau kamu penyuka film menegangkan yang agak merambah ke supranatural bisa menonton ini.

the winner of annual golden tomato awards


Komentar

Komen Blog readitu.com
Dian Restu Agustina mengatakan…
waduh serem juga Polaroid 2019, nontonnya siang aja kalau gitu ya...:) Menegangkan tapi juga bikin penasaran!
Btw, pesan moralnya dapat tapi, tabbayun dengan gali info sebanyak mungkin sebelum asal main tuduh
Komen Blog readitu.com
Maria G Soemitro mengatakan…
Jadi inget film tentang remaja yang mau berdarmawisata
Dia turun karena ngelihat pesawat akan meledak
Dan ternyata beberapa orang yang ikut turun mati satu persatu
Lupa nama filmnya, tapi sering banget diputar di televisi nasional
Komen Blog readitu.com
Irawati Hamid mengatakan…
baca sinopsisnya jadi ingat final destination. duh udah lama banget saya gak nonton film thriller barat, jadi kangen pengen nonton lagi. nanti coba cari film polaroid ini ahh
Komen Blog readitu.com
Wahid Priyono mengatakan…
Wah jadi ingat dulu waktu ikut organisasi keislaman, sering denger istilah "tabayyun" dalam aktivitas dakwah kampus, hehe... ternyata di film2 seperti polaroid ini ada juga istilah ini dimainkan, makasih reviewnya di atas ya kak, bagus.
Komen Blog readitu.com
waahhh rekomendasi film yang bisa ditonton di malam Minggu banget ini, menarik, dan bikin penasaran. Meskipun kayaknya serem juga ya, tapi bikin penasaran dah dengan film-film kek gini :)
Komen Blog readitu.com
DokterTaura mengatakan…
Beberapa kali aku baca review film Polaroid di twitter. Semua bilang bagus. Setelah baca artikel ini, baru paham mengapa film thriller ini direkomendasikan banyak penggemar film. Habis lebaran cuss nonton ah...
Komen Blog readitu.com
Ayah Ugi mengatakan…
Film kalau dinikmati dengan betul-betul bisa menjadi pelajaran. Kita bisa mengambil hikmat dengan betul-betul, bukan sekedar terhibur.
Komen Blog readitu.com
Annie Nugraha mengatakan…
Saya sudah nonton film ini beberapa tahun yang lalu. Kalo diingat-ingat bener sih ketegangannya tuh munculnya pelan-pelan. Jadi kita merasakan sensasi thrillernya tahap demi tahap. Keren sih film ini.
Komen Blog readitu.com
Aprillia Ekasari mengatakan…
Kyknya yang bikin prihatrin bukan seremnya tapi persahabatan yang hancur di film ini huhu. Aku belum nonton kyknya seru nonton wiken gini ntr malam ma suami. Ini masih satu tema dengan film yang semalam aku tonton juga yang berakhir tragis huhu. Thanks referensi filmnya yaa
Komen Blog readitu.com
R Palupi mengatakan…
Kenapa banyak banget film bagus yang belum kutonton. Kapan ini nontonnya jadi numpuuukkk huhu.